MAKAN…. itulah salah satu hal yang saya khawatirkan kalo pergi jauh, karena sebagai orang yang picky eater (milih-milih makanan), jangankan di daerah yang asing, di rumah sendiri atau Jakarta aja, saya termasuk orang yang susah makan. Tidak semua makanan bisa masuk ke mulut dan perut dengan bebasnya, terutama sayuran, hanya sayuran tertentu yang saya suka, misalnya toge, kangkung, bayam, sawi yang hijau.. udah.. itu aja.. sangat terbataskan? Kalo daging, cuma daging ayam, sapi, ikan (termasuk daging gak…?), kambing? Oohh big NO.. Dengan keterbatasan selera tersebut, gak heran masalah makanan adalah issue utama saya waktu awal-awal tinggal di Melbourne. Tulisan saya kali ini akan cerita tentang resto or rumah makan yang telah mengisi hari-hari saya selama 3 minggu pertama saya di Melbourne.

“INDOLICIOUS” (Halal)

Walaupun saat ini “Indolicious” sudah tidak beroperasi lagi alias tutup, tapi rasanya tetap layak untuk saya acknowledge, mengingat ini lah resto pertama yang saya masuki di Melbourne.  Hari pertama tiba di Melbourne, saya hunting makan malam di sekitar Lygon Street, well, sebenarnya sih, kepengen makan di RM Minang, tapi berhubung waktu itu masih belum tau tempatnya, saya memberanikan diri untuk ‘ngluyur’ sendiri dan tiba-tiba udah sampe di Lygon Street, nah disana, berjejer rumah makan yang menjual beraneka ragam makanan, dari mulai kebab, burger, mie, pizza dan lain-lain. Tanpa sengaja, saya melihat papan nama bertuliskan “Indolicious”, walaupun namanya ke barat-baratan, tapi  radar di otak saya menangkap aroma “Indonesia” dari nama resto tersebut, dan ternyata, benar aja.. setelah  saya sampai di depan rumah makan tersebut, ada ornament wayang di papan nama nya… tidak salah lagi kan.. yang punya wayang kan cuma Indonesia… hehehe .

Waktu masuk kedalam rumah makan nya, suasana Jawa sangat terasa.. karena di tembok di pasang pajangan-pajangan/ornamen yang bernuansa Jawa. Buat saya yang saat itu masih jet lag… ohhh… it feels like home… Senang rasanya… waktu pesan makanan pake bahasa Indonesia, setelah seharian cas..cis..cus  ber English ria. Jadilah malam itu saya dinner dengan nasi goreng seafood. Sampai dengan saat ini, sepertinya saya udah 2 kali makan di “Indolicious”.  Pada kunjungan ke-2 saya pesan lontong sayur lengkap dengan sayuran (wortel, buncis, kol yang pastinya gak saya makan…), tahu dan telor. Kesan saya makan disini, rasanya cukup enak, tempat dan pelayanan juga bagus, menu nya beragam, porsi buat ukuran saya sangat banyak, namun harga nya pricey alias agak mahal untuk ukuran saya… Jadi sepertinya rumah makan ini bukan prioritas utama saya dalam memilih tempat makan… 🙂

“NELAYAN” (Halal)

Resto ini terletak tepat di pusat keramaian Melbourne, tepat di Swanston Street (antara Lonsdale Street dan Bourke Street), dan saya juga sudah lupa, sudah berapa kali saya makan disini, saking seringnya. Resto ini selalu ramai pengunjung yang melulu bukan orang Indonesia. Ada sedikit kebanggaan dalam hati melihat orang-orang bule makan di resto ini dan memesan makanan yg sangat Indonesia, misalnya sop buntut, rawon, rendang, sate, pempek dan lain-lain. Dilihat dari perspective harga, resto ini tidak mahal, menu nya juga beragam, porsinya, yaa.. masih terlalu besar untuk saya yang daya tampung nya sedikit (itu sebabnya saya selalu minta porsi nasinya dikurangi..). Masakan jagoan saya disini adalah sambal terasi nya… hehehhe… (sambalnya enak sekaleeee) dan sayur toge. Toge disini panjang-panjang dan gemuk-gemuk, jadi kalo digigit berasa garingnya.. (wah, di Melbourne toge aja bisa gemuk… masa’ saya gak bisa gemuk ya…?).

Oh ya, disini juga jual kue-kue khas Indonesia, seperti, kue bolu, pastel, roti manis, getuk, bika ambon, kue putri salju dan kue nastar. Nah, kue yang terakhir ini adalah kue favorit saya, rasa nastar nya mengingatkan saya akan kue nastar buatan mama saya… hikkss… I miss u, Mom… Sepertinya bukan saya seorang di Melbourne  yang menggemari si nastar versi Nelayan ini, karena, kadang-kadang saya suka kehabisan nastar, dan tidak tiap kali, kue itu tersedia. Apakah artinya, banyak orang Indonesia di Melbourne yang juga rindu kampung halaman?, rindu dengan suasana lebaran di Indonesia? Maklum, kue nastar identik dengan lebaran. Atau juga rindu dengan orang tua khususnya mama, seperti saya juga? Hmmm…. gak tau juga..

Taken by: Rabin Ibnu Zainal-RMIT

“RM MINANG” (Halal)

Ini dia rumah makan yang saya cari-cari sejak hari pertama tiba di Melbourne. Akhirnya, saya menemukan tempat ini setelah 3 minggu saya di Melbourne. Ternyata rumah makan ini jaraknya gak jauh dari tempat tinggal saya… (hfhuiiff… cape’ d…), lokasinya ada di Pelham Street. Sesuai namanya, RM Minang, RM ini memang menyajikan masakan bernuansa Padang (which is my favorit food..), tapi teman saya bilang, yang punya RM ini bukan orang Indonesia, tapi orang Vietnam yang lama tinggal di Indonesia… ohh masa’ seehh…?? halloooo…. yg merasa orang Padang… apa gak “tergetar” tuh harga dirinya.. Saya aja merasa sedikit gak “rela” jika RM yang  jelas-jelas menulis “masakan Padang” di restonya, ternyata dimiliki bukan oleh orang Indonesia. But, nevermind… saya bisa kompromi, karena ternyata, rasa makanannya lumayan bisa diterima di lidah saya, pelayanan nya ok, dan harganya murah, untuk student ada special price, yaitu $6.50, untuk nasi + 2 meats & 1 veggie atau 1 meat n 2 veggies, kalo soal porsi… hehehe, jangan tanya, pasti porsinya besar, tapi biasanya saya makan disini minta di takeaway, dan untuk  1 porsi  saya makannya untuk 2 kali makan, kalo lagi males makan, bisa untuk 3 kali makan, so.. hemat kan..?.

Saya sudah makan di Minang ini berkali-kali, pertama kali datang ke Minang, saya dan teman saya Donni , disuguhi lagu Indonesia judulnya “Bendera” dari Cokelat… Tahu kan lirikn lagunya “Bendera”? “merah putih teruslah kau berkibar…..”  wah.. tiba-tiba rasa nasionalisme kami bangkit, baru menyadari, kalo ternyata kami sangat cinta Indonesia dengan segala problematikanya hehehehe… Kali ke 2 dan ke 3, kami datang, lagu yang diputar adalah lagu-lagu nya Chrisye seperti “Badai Pasti Berlalu”, “Khayalku”, “Pelangi’ dan lain-lain… yang mana, lagu-lagu tersebut adalah lagu-lagu favorit ku… Ahh.. makin cinta deh saya dengan RM Minang ini.

“ES TELER 77” (Halal)

Yup… Es Teler 77, sama dengan yang di Indonesia. Tempat makan ini berlokasi di Swanston Street (dekat banget dari RMIT dan State Library), menu nya ya.. kurang lebih sama dengan yang ditawarkan di Indonesia, harganya, menurut saya pricey. Rasanya, hmm kalo boleh jujur, lebih enak versi Melbourne daripada versi Indonesia. Porsinya, wah, pastinya besar dong. Pertama kali saya datang, saya pesan mie ayam, ketika mie ayam nya datang, saya bingung, gimana menghabiskan mie ayam segini banyak…? akhirnya, bisa ditebak… makan saya gak habis.. tapi harus bayar $8.50.. hmm.. what a waste

Pada kunjungan ke-2, saya pesan nasi goreng seafood, tapi dimakan ber-2 sama teman saya Monic… hehehe.. lumayan lah.. $ 9 dibagi 2, jadi seorang cuma bayar $ 4.5. Oh ya, pada kunjungan ke-2 ini, si Kasir nya ternyata masih inget sama saya yang mie ayam nya gak di habisin,

si Kasir tanya : “kok mie ayam nya kemarin gak di abisin…??”,

saya bilang : “sorry mbak, bukan gak enak… tapi porsinya amat sangat banyak buat saya..”,

eh si mbak Kasir nya bilang lagi : “kan bisa minta dibungkus sisa mie ayam nya..

lah.. saya bengong… dalam hati saya bilang : “masa’ mie udah diaduk-aduk gak jelas gitu… mau saya bawa pulang?… gak enak kaleee…” tapi saya cuma bilang (sambil senyum tentunya) : “gak pa pa… thanks…

Mungkin itu sebabnya, waktu kita pesan 1 porsi nasi goreng seafood  untuk dimakan ber-2, si Kasir oke-oke aja.. begitu juga waktu kita minta piring tambahan…

 ”DON DON”

Oh ya, ada rumah makan Jepang yang sekarang jadi favorit saya, namanya Don Don, letaknya persis di sebelah Es Teler 77. Thanks to Cipu who introduced me to this resto. Saya tidak yakin dengan ke-halal-annya, karena tempat ini dimiliki oleh orang Jepang, itu sebabnya saya prefer menu daging sapi atau ayam kalo makan disana. Makanan favorit saya disana adalah Teriyaki Don dan Sukiyaki Don.. harganya sekitar $6.4 dan $6.1. Don Don ini selalu rame, dan yang datang juga gak selalu orang Jepang atau Asia, banyak bule juga yang makan disini. Kalau lunch time, antrian nya mengular sampai ke jalan, bahkan sampai ke sebrang restonya yaitu State Library (hehe.. kalo yang ini sih lebay).

Satu hal yang saya kritisi adalah, tempatnya sempit.. jadi kita harus berdesak-desakan untuk pesan dan kadang-kadang berebut tempat duduk, makan pun harus pakai kecepatan penuh, sangat tidak recommended untuk dijadikan tempat hang out saking banyaknya penggemar Don Don. Dan satu lagi.. setiap kali saya dan teman-teman makan disana, mereka selalu pasang musik nya Lou Bega.. itu loh yang nyanyi lagu “Mambo Number 5”. Buat saya sih.. gak masalah, toh saya juga penggemar lagu-lagu nya Lou Bega.

Well.. itu lah.. resto atau rumah makan, khususnya rumah makan Indonesia yang ada di Melbourne yang telah membuat saya survive di 3 minggu pertama saya di Melbourne. FYI, semua resto-resto Indonesia biasanya menjual minuman yang biasa kita jumpai di Indonesia, seperti teh kotak, teh botol, teh sosro kotak, dan semua resto menyediakan air putih gratis. Saya gak tau, kalo gak ada resto-resto tersebut, mungkin saya cuma makan burger or kebab, yang guueeddeeee nya gak kira-kira, harganya  mahal tapi kandungan gizinya diragukan.  Seperti yang sudah saya sebutkan di awal, lidah saya memang bukan tipe lidah petualang yang suka coba-coba beragam jenis makanan. Jadi untuk urusan makanan, saya cari aman aja… alias cari yang saya tahu pasti rasanya akan cocok di lidah saya dan halal tentunya,  karena kalo gak cocok, sayang sekali, buang-buang uang… padahal kita disini harus pandai mengatur uang, kan?

Masih banyak resto dengan cita rasa Indonesia di Melbourne, yang masih antri untuk di review. Sebagai seorang picky eater yang gak jago masak tapi suka sama makanan enak, kota tempat saya menuntut ilmu ini cukup akomodatif dalam memanjakan lidah saya yang ‘ndeso’, tapi kalo sering-sering makan diluar, kota ini jadi tidak akomodatif sama kantong saya 🙂