Saya lulus S1 akhir tahun 1999. Sejak sebelum lulus, Ibu kerap kali bertanya mau jadi apa nantinya;  soal cita-cita cukup susah utk saya jawab ketika sudah semakin dewasa, nggak seperti waktu masi kanak-kanak: enak aja gonta ganti cita-cita. hehehe… Udah semakin gedhe makin mikir: mau jadi apa?

Background kuliah S1 yang mungkin cukup sempit opsi lapangan kerjanya (saat itu mana mikir soal enterpreneur! *lah nulisnya gimana seeh?!?!?) membuat saya memutuskan untuk menjadi dosen. Ya tentu saja membutuhkan kualifikasi pendidikan yang lebih tinggi dari S1. Merespon jawaban tentang cita-cita saya, Ibu menjawab, ‘Ibu nggak punya lagi dana untuk menyekolahkanmu lagi, kamu harus cari beasiswa sendiri, dan lebih baik kalau S2 dulu sebelum menikah’. Waktu itu saya sudah cukup serius dengan teman lelaki saya dan saya juga menyatakan keinginan saya utk menjadi dosen, tapi saya berasumsi bahwa dia tau kalau cita-cita saya itu menuntut kualifikasi pendidikan yang lebih tinggi. Ternyata dia tau tentang kualifikasi itu, tapi dia tidak menyangka konsekuensi dari pemenuhan kualifikasi itu.

Singkat cerita, setelah kami lulus, kami ‘berpisah’ kota, eh bahkan pisah pulau. Kami bersepakat begitu, saya tetap di Jogja utk menjadi asisten dosen dan mencari peluang beasiswa untuk sekolah lagi sementara dia akan merantau untuk kerja, untuk menabung modal masa depan kami. Eh, ternyata long distance relationship banyak challenges nya; jatuh bangun untuk tetep bareng: ga gampang!

Disingkat lagi, di puncak dari berbagai challenges of long distance relationship, kami ngambang dan salah satu aplikasi beasiswa saya membawa kabar baik: lolos for the next selection step. Malah dengan kabar gembira itu, kami memutuskan untuk jalan sendiri2-sendiri. hiks :'(. Setelah dewasa bersama selama 6 tahun akhirnya kami kudu menyudahi semuanya. Pain. Tapi ya untuk this kind of relationship kan kaya tango.. needs two!

Alhamdulillah lolos seleksi berikut and berangkatlah meninggalkan Jogja! never leave that town before. Jauuuuuhhhh banget. Nggak pernah pisah dari Ibu. Yaa paling-paling pas KKN (kuliah kerja nyata) yang bisa pulang seminggu sekali ato pas praktek lapangan di Sumatra Selatan, 2 bulan ga pulang. Ato pas pre departure training yang kudu ngekost di Jakarta 6 minggu .. tapi 2 minggu sekali pulang ke Jogja. That’s the most. Sekarang kudu ke Canberra. Nggak mungkin donk 2 bulan sekali pulang. hehehehe.

Pamit sama Ibu, kalau ga akan pulang selama study, 2 tahun saja! Juga sama mantan yang masi cintrong sebenere, berharap dia mau pergi bersama ke Canberra karena saya kira saya cinta matinya. Eh, ternyata saya salah: over estimate! Dia ga mau, malah ngabarin udah ada yang gantiin saya di hatinya. Wah .. pain! Untung obatnya udah siap.. jalan-jalan ke LN! Apa ndak manteb tuh?! Dibayarin pula! hihihi.

Alhamdulillah…. jadilah perjalanan studi saya itu diniatkan utk dapet Master juga Mister.. hihihi.. bonus jalan-jalan. Jaman saya master dulu skema beasiswa meng-cover family, uang saku single dan family beda! Banyak temen pas pre departure training memutuskan memajukan rencana pernikahannya dengan alasan ini. Coba kalau dia mau kan jalan-jalannya bisa berdua ya?.. hihihi. Tapi sisi baiknya malah jadi tau kalau he’s not the one.

Saya berangkat dari Jakarta dengan 2 teman cowok single. Kami berteman baik, sampai sekarang. Belum ada sebulan, di telepon Ibu menanyakan, ‘sudah punya pacar belum?’ setelah bertanya bagaimana kesehatan dan keadaan saya. Walah… saya terlalu asyik mengenal Canberra yang calm & bloody cold during winter! heheh.

Semester berikut, salah satu teman cowok single yang berangkat bareng dari Jakarta itu pulang untuk menikah. Setahun berikutnya yang satu lagi menikah juga. Setelah menikah, mereka memboyong istri baru masing-masing ke Canberra. Bahkan yang nikah belakangan, istrinya sempet melahirkan anak perempuan pertama mereka di Canberra. Dan sampai saya pulang, saya belum pasti dapet Master, karena setelah submit thesis, saya harus pulang dan menunggu hasilnya sampai reviewers memberikan nilai mereka.. dan saya juga nggak dapet Mister. Pulang masi jomblo.

Jalan-jalan? Wah, iya banget. salah satu motivasi saya dalam menggempur berbagai assignments, practical & field trip reports, essays juga exams adalah travelling plans. Enaknya being single itu bebas, mau ke mana aja mau sama sapa ajah.. hehehe.

Saya tinggal di asrama dan di school punya jatah meja dan komputer di shared office, sehingga saya bisa optimal mengerjakan semua tugas, etc itu di kampus sampai larut malam atau dini hari malah. Pulang ke kamar di asrama cuman tidur, juga mandi & prepare bekal doank utk ngendon lagi di kampus. Itu hanya selama weekdays, semua sibuk. Pas weekend,  jalan-jalan saya dari mall ke mall.. hehehe. Bukan untuk belanja macem-macem.. cuman cuci mata & cari diskonan. Belanja paling-paling isi kulkas & personal needs. Selain itu, masak-masak dan makan-makan di teman-teman yang tinggal di luar kampus. Biasanya nginep, berpindah-pindah dari rumah ke rumah tiap weekend nya. Hari minggu jatah ke fresh market, cari diskonan buah & sayur. Weekend juga laundry day.. hari  mencuci.

Jalan-jalan yang agak jauh ke Sydney. Alhamdulillah ada pre departure training pas di Jakarta dan kami menyebar di seluruh penjuru Oz. Punya teman & tempat nginep gratis 🙂 Enaknya being single (lagi!) bs di-squeeze untuk nebeng tidur di mana aja asal yang punya kamar berkenan. Maen ke Sydney bisa dalam 1 hari saja dari Canbie. Emang mayan capek di jalan sii. Berangkat jam 4 pagi dan kembali dari Syd dengan bis trakhir, jam 11 malam dari sana. Lumayan kalau berangkat hari sabtu, hari minggu bisa untuk tidur atau santai. Trip ke Syd lebih sering kalau long weekend dan sesudah due assignments.

Break kuliah jalan-jalan bisa lebih jauh tapi masi by bus, ke Melbourne. 8 jam saja dari Canbie. Next break yang lebih panjang, summer. Temen-temen pada pulang, saya milih ‘keliling’ Oz. Masih by bus. Dari Canbie ke Melb ke Adelaide ke Syd dan balik ke Canbie, pas ada temen yang mau jalan bareng.

Jalan-jalan lain yang mayan jauh ke Brisbane/ Gold coast, mabur.. terbang. *Tabungan sudah mayan jadi gaya donk.. heheh. Yang masih kepengen dan belum keturutan adalah ke Tasmania and New Zealand. Semoga ‘kembali’nya saya ke Oz untuk studi lagi akan mengantar saya ke jalan-jalan yang itu dan tidak sendiri ya.. Amiin. Di posting yang lain saya akan cerita ‘kembali’nya saya ke Oz.

*terima kasih sudah membaca*